Thursday, November 12, 2015

and how do we deal with this?

"Lah kalau kamu sama suami kamu ke kampus, siapa yang jagain Dinara? Gimana mendidik dan mengurus anak kalau kaya gitu?"
Yes, pertanyaan yang sangat sering familiar di telinga saya dan suami saya.
Hmmm, kalau saya ditanya gimana mendidik dan mengurus anak dan juga mengurus rumah tangga sambil sekolah, saya juga masih belajar... kami masih belajar work-life balance..  
But well, this is what we do :)

Urusan di Lab
Tiap kami ke kampus, Dinara di Daycare dan Alhamdulillah kami nemu daycare yang sangat dekat dari kampus. cuma 2 menit naik sepeda dari kampus. Alhamdulillah daycarenya bagus, dan orang-orangnya  pun profesional. Mereka kaya sekolah khusus perkembangan anak gitu sebelum baby siiting disana jadi saya juga rada “reug-reug” lah :)
Saya paling ga suka kalau ada yang nyinyir "ah enak ya kamu mah, ninggalin anak di daycare, ga mikirin anak."
Siapa bilang?! come on, please stop judging like that, perih pilu banget hati ini *hiks

Tiap ninggalin Dinara to be honest kadang adaaaaa aja merasa khawatir, gelisah, eh ternyata malah ngaruh ke kerjaan. soalnya kalau saya ngerasa ga pararuguh, jadi ngaruh ke eksperimen juga. nah jadi rugi sendiri huks.
So I always say to myself “Okay, Dinara is in the good hand, don’t worry..”
Kalau lagi ga puguh banget, sesampainya di Lab saya telepon aja daycarenya, nanyain Dinara gimana, ternyata dia enjoy main :) -nah kan, ini sih Ibunya yang lebay- 
setiap saya jemput Dinara, selalu ada laporan how was her day, gimana makannya, gimana bobo siangnya, hari ini ngapain aja, dan selalu ada fotonya juga so Alhamdulillah I didn't miss her milestones.. :)



Dinara lebih lama sama orangtuanya (4 hari) instead of di Daycare (3 hari). Iya, kami ambil day off sehari seminggu sampai Dinara umur dua tahun :) even now she likes to play with her friends, and play outside :)
Dinara di Daycare hari Selasa-Kamis. Setiap hari Senin, Suami saya di rumah jagain Dinara, Jumat giliran saya yang di rumah.
Alhamdulillah semuanya berjalan seperti ini, berkat dukungan dan support dari suami juga.

kalau ada jadwal conference atau meeting yang bentrok atau weekend harus ke Lab, we do baby switch, wayahna.. (udah kaya estafet aja yah hehe) :)

yang cukup berat waktu itu waktu pas pertama kali ninggalin dinara di Daycare. Berat sekaliii, sampai nangis di Lab T_T namanya Ibu ya, ada aja rasa bersalah ga bisa ngasih waktu maksimal buat anak, jadi saya berusaha maksimalkan waktu yang ada.. quality time lah istilah kerennya mah :)

Tapi Masya Alloh semuanya ini atas pertolongan Alloh, yang tadinya ga kepikir bisa asi eksklusif, tapi Alhamdulillah geuningan bisa, sambil ngelab sambil mompa asi, Masya Alloh, Alloh selalu kasih jalan… :’)

dukanya hmm kadang kalau di lab suka ngerasa gimanaaaaa gitu, hehe.. kalau udah punya keluarga mah ngelabnya udah ga bisa sampai malem ya hehehe..
rasanya "nyess..." gitu  kalau liat progress temen yang melesat hehehe.. tapi ya balik lagi, kita punya battle sendiri-sendiri, ga semuanya sama dan ga bisa digeneralisir. Jadi kami sebisa mungkin di Lab kudu produktif, bikin planning dll..

Urusan rumah tangga 
Kalau untuk urusan rumah tangga kami kerja bakti! *yosh! 
Alhamdulillah, kami ga punya TV jd in sya Alloh minimal distraksi hehehehe..  Kalau saya yang beberes, Aa yang jagain Dinara, atau sebaliknya. atau kalau Dinara bobo, kami kerja bakti berdua, yah kumaha weh gimana kondisi, diatur-atur :)
Kami nyuci baju seminggu dua kali, dan hmm.. kami ga pernah nyetrika. hehehe.. da ga begitu lecek ^_^ gimana caranya? kuncinya : jemur baju serapi mungkin, dalam satu line jemuran jangan terlalu crowded :D
Kalau lagi lowong atau Dinara lagi anteng main, kami lipet-lipet baju, sambil jaga dinara. 
Untuk urusan makanan (hehe), Alhamdulillah kami selalu masak, daaaan sebelum ke pasar selalu bikin menu untuk seminggu ke depan. jadi ke pasar ga buang banyak waktu buat mikir beli apa aja (karena udah punya list makanan tea). Biasanya sebisa mungkin ada menu atau bumbu yang bisa disiapin pas weekend, lalu kami freeze (kaya ayam goreng yang kudu diungkep dulu, saya ungkep pas weekend terus saya freeze deh jadi pas weekday tinggal goreng. hehehhe..) ataau dalam seminggu ada menu makanan yang kami masak dalam skala besar jadi bisa dimakan sampai tiga kali makan (makan malam-makan siang dan makan malam hari esoknya). Alhamdulillah kalau lagi musim gugur, musim dingin dan awal musim semi, udara yang cukup dingin membuat makanan tidka cepat basi :) Kalau musim panas udah mulai datang, kami simpan makanan di dalam kotak di kulkas :D
Lumayan kaan abis ngampus atau sebelum ngampus, waktu masak jadi ga begitu lama, dan bisa memaksimalkan waktu main sama Dinara ;)

Alhamdulillah, makasih Ya Alloh atas segala yang Kau berikan. Semoga berkah, mudahkanlah jalan kami dan kuatkanlah kami dalam menuntut sepersekian dari ilmu-Mu ini Ya Alloh,.

“Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat.” (QS. Al Mujadilah: 11)."
Dinara sayang, Ibu dan Ayah berjuang seperti ini, semuanya untuk kamu, nak.. :')

Groningen, 12 November 2015
17.41 CET

 

Template by BloggerCandy.com | Header Image by Freepik