Monday, July 18, 2016

cerita menyusui dan menyapih Dinara

Assalamualaikum semuanya..
Apa kabar? Semoga sehat selalu ya :)

Masya Alloh, saya sedang stuck menulis sebuah paper in particular bagian Discussion hahaha, *don't ask*,  daripada saya facebook-an dan berujung entah dimana *dan tahu tahu sudah 15 menit berlalu*, mendingan saya nulis disini saja ya. Siapa tahu bermanfaat, at least bermanfaat buat saya sendiri :)
Kali ini rasanya ingin cerita sedikit tentang Dinara, my little angel, not longer a baby, sudah berhasil disapih :')

Sudah saya kira, saya akan menyusui Dinara sampai umurnya lebih dari 2 tahun. kenapa? karena Ibunya pun dulu begitu hehe *maaf ya mah :')*
Alhamdulillah pasca maternity leave, Dinara ga pernah kekurangan asupan ASI. Saya mulai menyetok ASIP dari Dinara umur 2 bulan, karena pada saat itu ASI kita sedang oversupply. Kira-kira setiap jam 2 malam, saya pompa ASI saya. Suami pun sangat mengerti dan malah mensupport saya untuk selalu menyetok ASI sebelum saya kembali ke medan pertempuran di Lab :P Kalau saya lagi males, suami saya selalu bilang "ayo dipompa ASInya, kalau sudah kembali ke Lab khawatir nanti kecapekan dan stres, nanti kalau ASInya jadi seret gimana hayo." duh kalau suami sudah bilang begitu sih saya langsung gercep ambil pompa :D
Untuk penyimpanan ASIP, saya pakai plastik ASI dari Elanee. *bukan iklan*
Pemakaiannya cukup praktis, bisa langsung nulis tanggal dan juga volume ASIPnya. Kelebihan yang lain adalah... ga makan banyak tempat di freezer :)
picture is taken from here
Saya beli online, di baby walz, berikut linknya : http://www.baby-walz.nl/ELANEE-Moedermelkzakjes-648736.html

Alhamdulillah, di departemen saya, Bapak Bos mengerti kalau saya harus memompa ASI, dan kampus pun menyediakan ruangan khusus untuk memompa ASI. Awalnya setiap jam makan siang saya datang ke Daycare Dinara yang berlokasi di belakang kampus, buat menyusui langsung. Tapi kok eksperimen di Lab jadi berantakan, karena.... susah pulang kalau udah ketemu anak :') Akhirnya saya pun konsisten mompa ASI di sela-sela eksperimen di Lab. Yang paling ga enak adalah lagi running reaksi, tapi ASI udah penuh harus dipompa dan udah bocor kemana-mana. hahaha, untung ketutupan jas lab sih :D Kalau udah begitu ceritanya, saya langsung bilang ke kolega saya "boleh nitip ini ga? saya harus menunaikan tugas Ibu nih". Eh yang dititipin sih lempeng aja hehehe. :D Kira-kira sampai Dinara umur 1 tahun 3 bulan saya pompa ASI saya di kantor Alhamdulillah.. 

Sampai suatu ketika dimana Dinara udah ga mau lagi minum ASIP di Daycare karena teman-teman seusianya sudah minum susu sapi  di gelas. Otomatis Dinara juga udah ga mau minum di botol susu :) Saya ambil positifnya: Dinara udah bisa lepas dari botol susu, saya ga perlu mompa ASI lagi di kantor dan frekuensi minum ASI berkurang, at least di Daycare. Kalau di rumah sih tetep, apalagi kalau weekend, keliatanya kayak yang balas dendam gitu deh, maunya langsung dari "pabriknya" :P
Oh iya, kalau kami jalan-jalan, saya mah ga pernah bawa ASIP. Mau dilihatin orang di jalan juga cuek aja masih nyusuin anak yang bukan bayi lagi :) 
Sampai akhirnya Dinara umur 2 tahun! dan masih belum bisa lepas dari mimi.

"Dinara udah berapa tahun, Na? Kok belum disapih?"
"Eh kok masih mimi aja sih, kan udah lebih dari 2 tahun kan..."

Dan banyak komentar lainnya. Whenever, wherever, ada aja yang komentar mah hehehe :)
Bahkan ada teman yang anaknya lebih muda dari Dinara, cerita ke saya "Duh anakku gimana ya ini belum disapih, kalau telat gimana ya Na?"
Hehehe, Anda salah orang, kalau Anda telat, Lah si saya ini lebih gimana dong *nunjuk diri sendiri*
sounding penyapihan sebenernya udah terus dilakukan dari Dinara umur 1 tahun.

"Dinara sudah besar, sudah tidak mimi ya.."
........Tapi tetep aja minta mimi :D 

Sebenernya sang Suami udah wanti-wanti dari lama, tapi mungkin saya sih yang belum siap mental buat menyapih Dinara dan sudah takut duluan sama hal yang belum terjadi. Banyak yang bilang kalau proses menyapih itu menyakitkan untuk Sang Ibu dan Sang Anak juga. Katanya nanti Anaknya susah tidur, ada yang bilang bakalan ada drama sepanjang malam, ga bisa tidur, Ibunya katanya nanti panas dingin karena ASInya dipaksa ga dikeluarkan, dsb dsb...
Saya udah takut duluan. Bukannya apa-apa, habis seharian di Lab, pressure yang lumayan (ya, final year, don't ask how it feels), suami juga sama pressurenya. ya pengennya di rumah ya damai tentram, ga mau ada drama lagi please. *ini sih namanya alasan*

Tapi kenyataan berkata lain *tsah*
Seminggu sebelum Lebaran, tepatnya hari Selasa, saya kok rasanya capek sekali plus plus sedang shaum juga. Oh iya, shaum disini cukup panjang, 19 jam lamanya karena Ramadhan ini masuk di musim panas. Dinara tiba-tiba rewel minta mimi, sedangkan saya lemes banget, capek + kehausan hehehe :)
Akhirnya, yasudah mungkin ini momen untuk menyapih, dan itu terjadi begitu saja :)
"Now or never! Aa, ambilin sambiloto di gudang."
 dan tadaaaaaaa. reaksi Dinara lucu sekali.
"Ibu, pahit, hahahahahha.. mau susu sapi saja hahahahahaha."
Iya, dia ketawa cengengesan. Masya Alloh, ga ada drama. Saya yang khawatir Dinara bakalan nangis kejer, ternyata enggak sama sekali. Malah saya yang nangis sesegukan tengah malem, ternyata anak saya udah gede... :') dan Alhamdulillah, saya pun ga kena demam panas dingin atau PD yang bengkak. Mungkin karena pengaruh shaum 19 jam juga ya.

Ada juga yang bilang "yah Na, ga weaning with love dong."

Makasih komentarnya ya, in sya Alloh ini yang terbaik buat Dinara, kan masing-masing anak karakternya beda-beda, treatmentnya juga pasti beda-beda kan ya :)

Mungkin soundingnya sudah masuk alam bawah sadarnya, jadi sekali pakai sambiloto langsung berhasil hehehe.. Well, banyak hikmah yang saya dapet dari penyapihan Dinara. Kadang kita (kita? saya aja kali... :P) suka khawatir sama hal yang belum terjadi, seolah-olah saya paling tahu segalanya, padahal kan Alloh yang Maha Mengatur :') Pasrah dan serahin semua sama Alloh. Alhamdulillah, penyapihannya ga ada drama :')

Sekian dulu cerita dari saya. Saatnya jemput Dinara dulu :)
Groningen, 18 Juli 2016
17.59 CEST 
 

Template by BloggerCandy.com | Header Image by Freepik